MENGHAPUS FASE REMAJA?






Ada satu tema penting yang terkait erat dengan pendidikan dan kajian psikologi. Yaitu tentang fase remaja.

Kenapa ini menjadi penting? karena terkait dengan target waktu pendidikan anak di keluarga. Di mana orang tua sebagai pemegang amanah mendidik anak, sebenarnya "hanya" diberi waktu hingga masa tertentu. Dalam Islam masa itu bernama baligh. Sebuah titimangsa di mana seseorang mulai dibebani hukum syariat secara utuh (mukallaf). Ketika konseksuensi atas perbuatan berupa pahala dan dosa sudah berlaku.
Seorang perempuan mencapai baligh saat tubuh mulai mengalami menstruasi. Sedangkan pada laki-laki mulai saat mimpi basah. Mulai saat itulah seorang anak menjadi dewasa secara hukum syariah. Dalam hal ini secara syariah tidak ada masa transisi dari anak menuju dewasa. Dari sudut pandang pendidikan, ini juga berarti sebuah pesan bahwa para orang tua diberi tugas menyiapkan anak agar mampu menjalankan syariah saat memasuki baligh.

Dalam psikologi (barat), remaja adalah masa transisi dari fase anak menuju dewasa. Batasan usia remaja yang umum digunakan oleh para ahli adalah antara 12 hingga 21 tahun. Bahkan ada yang membagi fase remaja hingga empat tahapan :
  • Masa pra-remaja 10 – 12 tahun 
  • masa remaja awal 12 – 15 tahun, 
  • masa remaja pertengahan 15 – 18 tahun, 
  • masa remaja akhir 18 – 21 tahun
Apa konsekuensi adanya fase remaja?
Secara sosial, itulah masa ketika seseorang tidak diakui lagi sebagai anak-anak, tapi secara hukum ternyata belum diakui sebagai seorang yang sudah dewasa. Belum bisa ikut pemilu. Belum bisa dapat KTP. Belum bisa dapat SIM. Menikah di KUA dll.

Ternyata ada fakta sejarah yang membuktikan bahwa fase remaja di atas itu sebenarnya sesuatu yang diada-adakan. Suatu fase yang tidak dikenal hingga akhir abad 19.
Mari kita simak urian yang disalin dari laman psychologytoday dot com yang dipublikasikan pada Maret 2007, berikut :

Psikolog Robert Epstein berpendapat dalam sebuah buku yang provokatif , "Kasus Terhadap Remaja," bahwa remaja sebenarnya jauh lebih kompeten daripada yang kita asumsikan, dan sebagian besar dari masalah mereka berasal dari pembatasan penempatan sosial pada mereka. (Oleh Hara Estroff Marano, diterbitkan pada 1 Maret 2007 - terakhir dibahas pada 6 Mei 2012).
Psikolog Robert Epstein (RE) berbicara kepada jurnalis Psychology Today, Hara Estroff Marano (HEM) tentang kendala hukum dan emosional pada kaum muda Amerika.

HEM: Mengapa anda percaya bahwa masa remaja merupakan "perpanjangan buatan" masa kanak-kanak ?

RE : Dalam setiap spesies mamalia, segera setelah mencapai pubertas, hewan-hewan itu berfungsi sebagaimana orang dewasa kalau pada manusia, seringnya dengan memiliki keturunan. Kita menyebutnya "anak-anak" keturunan kita telah melewati pubertas dengan baik.

Sebuah kecenderungan baru dimulai seratus tahun yang lalu, dan sekarang telah memperpanjang masa kanak-kanak hingga usia 20-an. Usia di mana orang Amerika mencapai dewasa menjadi bertambah - usia 30 adalah usia 20 yang baru- dan kebanyakan orang Amerika sekarang percaya seseorang tidak dewasa hingga usia mencapai 26.

Seluruh kebudayaan ternyata telah bekerja sama secara artifisial memperpanjang masa kanak-kanak ini, terutama melalui sistem sekolah dan pembatasan tenaga kerja. Kedua sistem berkembang bersama di akhir abad ke-19 ; Di mana para pendukung aturan "wajib belajar" juga mendorong lahirnya undang-undang tentang pekerja anak, yang membatasi peluang orang-orang muda bisa bekerja. Dimana sebagian alasannya untuk melindungi mereka dari pelanggaran pabrik-pabrik baru. Sistem peradilan anak kemudian muncul pada waktu yang bersamaan. Semua sistem ini mengisolasi remaja dari orang dewasa, seringkali dengan cara yang bermasalah.

Sistem pendidikan kita saat ini diciptakan pada 1800-an dan awal 1900-an, dan dimodelkan setelah berdirinya pabrik2 baru revolusi industri . Sekolah umum, dibentuk untuk memasok pabrik dengan tenaga kerja terampil, dengan pendidikan yang digegas dalam tahun yang relatif pendek.  Kita  telah mencoba untuk menset lebih banyak lagi sambil mempanjang usia sekolah sampai 24 atau 25 tahun, untuk beberapa segmen dari populasi. Secara umum, pendekatan semacam itu masih mencerminkan pemikiran pabrik - raih pendidikan Anda dan lakukan secara efisien, di dalam ruang-ruang kelas dengan mode berbaris. Sayangnya, kebanyakan setelah orang belajar di ruang kelas mereka membenci pendidikan selama sisa hidup mereka.

Sistem pabrik ini sebenarnya tidak bekerja di dunia modern, karena dua tahun setelah lulus, apa pun yang anda pelajari sudah basi. Kita perlu pendidikan sepanjang hayat, tidak berhenti di awal tahun pendidikan - kecuali untuk dasar-dasar seperti membaca, menulis, dan mungkin kewarganegaraan. Melewati masa pubertas, pendidikan perlu dikombinasikan dengan cara yang menarik dan kreatif dengan pekerjaan. Sistem sekolah ala pabrik tidak lagi masuk akal.

Apakah ada konsekuensi dari memperpanjang masa kecil seseorang ?
Bayangkan apa yang mereka akan rasakan seperti - atau pikirkan kembali bagaimana rasanya ketika - tubuh dan pikiran yang memberitahu anda sudah dewasa, sementara orang dewasa di sekitar anda tetap bersikeras bahwa anda seorang anak. Infantilization (pembayian) ini membuat banyak orang muda jadi mudah marah atau tertekan, lalu membawa  penderitaan mereka ke keluarga mereka dan berkontribusi terhadap tingginya angka perceraian. Sulit untuk menjaga pernikahan bersama-sama ketika ada konflik yang konstan dengan remaja.

Remaja telah benar-benar terisolasi dari orang-orang dewasa dan menciptakan budaya teman sebaya. Kita kurung mereka di sekolah dan mencegah mereka dari bekerja (working) dengan cara yang berarti, dan jika mereka melakukan sesuatu yang salah kita menempatkan mereka dalam sebuah penjara bersama "anak-anak" lainnya.

Dalam sebagian besar masyarakat non-industrialisasi, orang-orang muda itu digabungkan ke dalam masyarakat dewasa begitu mereka mampu, dan  tidak ada tanda-tanda gejolak remaja. Banyak budaya bahkan tidak memiliki istilah untuk remaja. Tapi kita tidak hanya menciptakan tahap kehidupan ini : kita menyatakan itu tak terelakkan. Pada tahun 1904, psikolog Amerika G. Stanley Hall mengatakan bahwa itu bagian dari evolusi. Dia salah!

Bagaimana perilaku remaja dibentuk oleh struktur sosial ?

Salah satu efeknya adalah penciptaan segmen baru masyarakat yang konsumtif, terutama jika diberi uang untuk dibelanjakan. Sekarang ini ada industri besar - musik , pakaian, make-up - yang berputar di sekitar segmen masyarakat buatan ini  dan menjaga itu tetap berlangsung, di mana para remaja itu menghabiskan lebih dari US $ 200 miliar per tahun hampir sepenuhnya pada hal-hal sepele.

Ironisnya, karena anak-anak itu diberi hak memiliki yang terbatas, mereka tidak memiliki kontrol penuh atas apa yang telah mereka beli. Pikirkan bagaimana aneh hal itu. Jika anda, sebagai orang dewasa, membelanjakan uang dan membawa pulang mainan, itu mainan anda dan tidak ada yang bisa mengambilnya dari Anda. Tapi di tangan remaja usia 14 tahun, itu bukan benar-benar "mainan"nya. Orang-orang muda itu tidak dapat memiliki barang, tidak dapat menandatangani kontrak, dan mereka tidak bisa melakukan banyak hal tanpa izin orangtua - izin yang dapat ditarik/dicabut setiap saat. Mereka tidak bisa menikah, tidak boleh “ini itu” dsb. Mereka dibatasi dan dibocahkan ke tingkat yang luar biasa.

Dalam survei baru-baru ini saya telah menemukan bahwa remaja Amerika yang mengalami lebih dari 10 kali lebih pembatasan dibanding yang dialami orang dewasa, ternyata itu dua kali lebih banyak dari pembatasan yang dialami marinir AS yang masih aktif bertugas, dan bahkan dua kali lebih banyak dari narapidana di dalam penjara. Psikolog Diane Dumas dan saya juga menemukan korelasi antara pembocahan dan disfungsi psikologis. Semakin banyak orang muda mengalami pembocahan, semakin psikopat (sakit jiwa) mereka terlihat. Terlebih lagi, sejak tahun 1960, pembatasan remaja mengalami akselerasi . Orang-orang muda dibatasi dalam cara-cara tidak dewasa. Di beberapa negara mereka dilarang memasuki salon atau mendapatkan tato.

Anda percaya pada kompetensi yang melekat pada remaja. Apa bukti Anda?

Dumas dan saya menemukan, apa yang membuat orang dewasa itu disebut dewasa. Kami uji dengan 14 kompetensi - seperti keterampilan interpersonal, penanganan tanggung jawab, kepemimpinan dan tes diberikan kepada orang dewasa dan remaja di beberapa kota di seluruh negeri. Kami menemukan bahwa remaja-remaja itu ternyata kompeten atau hampir sama kompeten sebagai dewasa di semua 14 kompetensi itu. Tapi ketika orang dewasa memperkirakan berapa remaja akan mendapat skor, ternyata perkiraan mereka secara dramatis di bawah apa yang sebenarnya mampu dicapai remaja.

Data lama lain menunjukkan bahwa remaja setidaknya sudah kompeten sebagai orang dewasa. IQ adalah kecerdasan yang menunjukkan di mana Anda berdiri relatif terhadap orang lain pada usia Anda ; ternyata tetap stabil. Tapi skor mentah dari puncak kecerdasan sekitar usia 14-15 dan menyusut setelahnya. Skor pada hampir semua tes puncak-ingatan ada di antara usia 13 dan 15 . Kemampuan perseptual puncaknya pada usia itu . Puncak ukuran otak pada 14. Insidentil memori - apa yang Anda ingat karena kecelakaan, dan bukan karena mnemonik - adalah sangat baik di awal hingga pertengahan remaja dan praktis tidak ada pada usia 50an dan 60an.

Jika remaja sangat kompeten, mengapa mereka tidak menunjukkan hal itu ?
Apa yang remaja lakukan adalah sebagian kecil dari apa yang mereka mampu lakukan. Jika anda memperlakukan atau membatasi mereka, maka performa menjadi buruk dan sangat menyesatkan. Para remaja diposisikan sebelum kita sebagai contoh, misalnya, industri musik cenderung sangat tidak kompeten. Remaja mendorong satu sama lain untuk melakukan ketidakkompetenan. Salah satu lagu kebangsaan dari pop modern, "Smells Like Teen Spirit " oleh Nirvana, adalah tentang bagaimana kita harus berperilaku seperti kita bodoh.

Remaja di Amerika yang berhubungan dengan rekan-rekan mereka rata-rata 65 jam seminggu, dibandingkan dengan sekitar empat jam seminggu dalam budaya pra-industri. Di negeri ini, remaja belajar hampir segala sesuatu yang mereka tahu dari remaja lain, yang pada gilirannya sangat dipengaruhi oleh industri agresif tertentu. Ini tidak masuk akal. Remaja seharusnya belajar dari orang-orang yang mereka akan menjadi, bukan dengan sesama. Ketika orang-orang muda keluar dari sistem pendidikan dan dibuang ke dunia nyata, yang bukan dunia Britney Spears, mereka tidak tahu apa yang terjadi dan harus menghabiskan banyak waktu untuk mencari tahu. Setidaknya ada 20 juta orang muda antara 13 dan 17 tahun , dan jika mereka kompeten karena saya pikir mereka memang begitu, namun sayangnya kita justru membuang mereka.


Apakah Anda percaya bahwa orang-orang muda mampu menjaga hubungan jangka panjang dan mampu berfikir moral?
Setiap orang yang telah melihat masalah ini telah menemukan bahwa remaja dapat mengalami cinta sebagaimana orang dewasa mengalami. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa mereka berganti pasangan lebih, karena mereka “digudangkan” bersama-sama, mengatakan itu cinta monyet dan tidak nyata, dan tidak dapat menikah tanpa izin. Asumsinya adalah mereka tidak mampu. Tapi banyak pasangan menunjukan lain - Jimmy dan Rosalynn Carter, George dan Barbara Bush - mereka menikah muda dan memiliki hubungan jangka panjang yang sangat sukses.

Menurut data sensus, tingkat perceraian laki-laki menikah di usia remaja mereka lebih rendah daripada laki-laki menikah di usia 20-an. Secara keseluruhan tingkat perceraian orang menikah di usia remaja adalah sedikit lebih tinggi. Apakah itu berarti kita harus melarang mereka dari menikah? Itu tidak masuk akal. Kita harus bertujuan untuk membalikkan itu , memberitahu orang-orang muda yang sebenarnya : bahwa mereka mampu menciptakan hubungan jangka panjang yang stabil. Mereka mungkin gagal - tetapi orang dewasa lakukan setiap hari juga

Fenomena "teman dengan manfaat" adalah produk sampingan dari mengisolasi remaja, menggudangkan mereka bersama-sama, dan memberikan pesan bahwa mereka tidak mampu dalam hubungan jangka panjang. Jelas mereka memiliki dorongan seksual yang kuat dan bertindak cara yang tidak bertanggung jawab. Kita dapat mengubah bahwa dengan membiarkan mereka tahu bahwa mereka mampu untuk memiliki lebih dari sekedar relasi.

Studi menunjukkan bahwa kita mencapai tingkat tertinggi penalaran moral sementara kita masih remaja. Kemampuan mereka paralel dengan kemampuan penalaran kognitif tingkat tinggi, yang puncaknya cukup awal. Di seluruh usia , remaja jauh lebih mampu daripada yang kita pikir ttg mereka.


Apa bagian terburuk dari cara saat kita memperlakukan remaja ?
Hubungan permusuhan antara orang tua dan anak yang mengerikan; hal itu melukai keduanya orang tua dan orang muda. Itu membuat orang-orang tercabik ; mereka tidak mengerti mengapa itu terjadi dan tidak bisa keluar dari itu. Mereka tidak menyadari bahwa mereka terjebak dalam mesin yang mendorong mereka terpisah dari anak-anak mereka - dan itu sesungguhnya tidak perlu.

Apa yang bisa dilakukan ?
Saya percaya bahwa orang-orang muda harus memiliki pilihan - pilihan yang lebih luas untuk bekerja, menikah, memiliki sendiri, menandatangani kontrak, memulai bisnis , membuat keputusan tentang perawatan kesehatan, hak hidup sendiri, hak istimewa, atau tanggung jawab yang orang dewasa miliki. Saya menganjurkan sistem berbasis kompetensi yang berfokus pada kemampuan individu.

Untuk beberapa hal itu akan berarti lebih banyak waktu di sekolah dikombinasikan dengan kerja, untuk orang lain itu akan berarti bahwa pada usia 13 atau 15 mereka bisa mendirikan sebuah bisnis Internet. Orang lain akan memasuki dunia kerja dan menjadi semacam magang. Pabrik-pabrik eksploitatif sudah lama berlalu; orang-orang muda yang kompeten layak mendapat kesempatan untuk bersaing di mana itu penting , dan banyak yang akan mengejutkan kita.

Ini masalah sederhana untuk mengembangkan tes kompetensi untuk menentukan hak-hak apa yang orang muda harus diberikan , seperti sekarang kami memiliki uji kompetensi untuk mengemudi. Ketika Anda menawarkan hak signifikan untuk lulus tes seperti itu, itu sangat memotivasi; orang yang tidak bisa lulus tes sejarah SMA tidak akan pernah menyerah berusaha untuk lulus tes tertulis di DMV, dan mereka akan hampir selalu berhasil. Kita perlu untuk menawarkan berbagai tes, termasuk tes komprehensif untuk memungkinkan seseorang untuk dapat disetarakan tanpa perlu tindakan pengadilan. Ketika kita menjuntai manfaat yang signifikan di depan orang - termasuk muda, hak untuk diperlakukan seperti orang dewasa - banyak akan menyisihkan budaya remeh remaja dan bekerja keras untuk bergabung dengan dunia orang dewasa kita.


Apakah Anda mengatakan bahwa remaja harus memiliki lebih banyak kebebasan ?
Tidak, mereka sudah memiliki terlalu banyak kebebasan - mereka bebas untuk menghabiskan, tidak menghormati, untuk tetap berada di luar sepanjang malam , melakukan hubungan seks dan menggunakan narkoba. Tapi mereka tidak bebas untuk bergabung dengan dunia orang dewasa, dan itulah apa yang perlu diubah.

Sayangnya, sistem saat ini begitu melekat bahwa orang tua yang dapat melakukan sedikit untuk melawan pembocahan. Tidak ada orang tua yang dapat memberikan hak properti, meskipun itu akan sangat memotivasi . Terlalu sering, memberi anak tanggung jawab yang lebih, berarti memberi mereka pekerjaan rumah tangga , yang hanya menyebabkan lebih banyak ketegangan dan konflik . Kita harus berpikir lebih dari sekedar tugas-tugas itu menuju tanggung - jawab yang lebih bermakna terkait dengan hak-hak yang signifikan.

Dengan sistem berbasis kompetensi yang sesuai, fokus kami akan mulai berubah. Kita akan menjadi lebih sadar akan hal-hal yang luar biasa yang remaja dapat lakukan, bukan pada perilaku yang semata karena budaya. Dengan keberuntungan, kita bahkan mungkin bisa menghapus masa remaja.


SEJARAH PEMAKSAKAN FASE REMAJA

Sebelum tahun 1850, hukum yang membatasi perilaku remaja hanya sedikit dan jarang. Undang-undang wajib belajar berkembang seiring dengan undang-undang yang membatasi tenaga kerja oleh orang muda. Mulai tahun 1960, jumlah undang-undang yang meng-anak-kan remaja dipercepat secara dramatis. Anda mungkin bisa jadi loper koran ketika Anda berusia 12 tahun, tetapi anak-anak Anda menjadi tidak bisa.


Tahun 1660-an
  • 1641 undang-undang Massachusetts melarang orang di bawah 16 tahun dari "memukul" orang tua mereka
Tahun 1800-an
  • Th 1836 Massachusetts meloloskan undang-undang pertama yang mensyaratkan pendidikan minimal bagi yang berusia di bawah 15 tahun untuk bekerja di pabrik
  • Th 1848 Pennsylvania menetapkan usia 12 tahun sebagai usia kerja minimum untuk beberapa pekerjaan
  • Th 1852 Massachusetts meloloskan undang-undang wajib belajar universal pertama di AS, membutuhkan tiga bulan sekolah untuk semua anak muda usia 8-14 tahun
  • Th 1880-an Beberapa negara mengeluarkan undang-undang yang membatasi berbagai perilaku oleh orang muda: merokok, bernyanyi di jalanan, prostitusi, perilaku "tidak dapat diperbaiki"
  • Th 1881 Federasi Perburuhan Amerika menyerukan kepada negara-negara untuk melarang orang yang berusia di bawah 14 tahun untuk bekerja
  • Th 1898 Pengadilan remaja pertama di dunia yang didirikan di Illinois - hak konstitusional anak di bawah umur diambil secara efektif
Tahun 1900-an
  • Th 1903 Illinois mewajibkan kehadiran di sekolah dan membatasi pekerja anak
  • Th 1918 Semua negara memiliki undang-undang wajib belajar
  • Th 1933 Undang-undang federal pertama membatasi minum oleh orang-orang muda
  • Th 1936 & 1938 Undang-undang federal pertama yang berhasil membatasi pekerja oleh orang muda, menetapkan usia 16 dan 18 tahun sebagai usia minimum untuk bekerja; masih berlaku
  • Th 1940 Sebagian besar negara bagian memiliki undang-undang yang melarang mengemudi oleh orang-orang di bawah 16 tahun
  • Th 1968 Mahkamah Agung menjunjung tinggi hak negara untuk melarang penjualan materi pornografi ke anak di bawah umur
  • Th 1968 Sistem rating film didirikan untuk membatasi kaum muda dari film-film tertentu
  • Th 1970-an Mahkamah Agung menjunjung hukum yang membatasi hak perempuan muda untuk aborsi
  • Th 1970-an Peningkatan dramatis dalam terapi involuntary electroshock (ECT) oleh para remaja. ECT adalah terapi listrik untuk mereka yang memiliki masalah mental.
  • Th 1980-an Banyak kota dan negara bagian mengeluarkan undang-undang yang membatasi akses remaja ke wahana dan tempat hiburan lainnya; Mahkamah Agung menjunjung tinggi undang-undang tersebut pada tahun 1989
  • Th 1980-an Pengadilan menjunjung tinggi hak negara untuk melarang penjualan tiket lotere kepada anak di bawah umur
  • Th 1980-1998 Tingkat komitmen sukarela anak di bawah umur terhadap lembaga mental meningkat 300-400 persen
  • Th 1984 Hukum nasional pertama yang secara efektif meningkatkan usia boleh "minum" hingga 21 tahun
  • Th 1988 Mahkamah Agung menolak kebebasan pers untuk surat kabar sekolah
  • Th 1989 Pengadilan Missouri menjunjung tinggi hak sekolah untuk melarang dansa
  • Th 1989 Pengadilan memutuskan bahwa sekolah di Florida dapat melarang karya bermuatan pornografi oleh Chaucer dan Aristophanes
  • Undang-undang Jam Malam tahun 1990-an bagi kaum muda yang meliputi kota-kota dan negara bagian
  • Th 1990-an peningkatan secara dramatis penggunaan sistem keamanan di sekolah-sekolah
  • Th 1992 Hukum federal melarang penjualan produk tembakau kepada anak di bawah umur
  • Th 1997 Undang-undang federal yang baru membuat komitmen remaja lebih mudah dilakukan secara sukarela
Tahun 2000-an
  • 2000+ Undang-undang baru yang membatasi hak anak di bawah umur untuk mendapatkan tato, tindikan, dan memasuki salon penyamakan yang tersebar di AS.
  • 2000+ Undang-undang mengemudi yang lebih ketat menyapu negara: hak mengemudi penuh diperoleh secara bertahap selama beberapa tahun
  • 2000+ Peningkatan dramatis dalam undang-undang toleransi nol di sekolah, mengakibatkan suspensi atau pemecatan karena melempar spitballs, membuat isyarat pistol dengan tangan, dll.
  • 2000+ Prosedur dan undang-undang baru yang membuatnya lebih mudah untuk menuntut anak di bawah umur sebagai orang dewasa
Saat ini berlangsung di berbagai negara negara:
  • Aturan baru yang melarang ponsel di sekolah atau penggunaan ponsel oleh anak di bawah umur saat mengemudi
  • Perpustakaan dan sekolah memblokir akses ke materi Internet oleh anak di bawah umur
  • Aturan berpakaian baru di sekolah
  • Aturan baru yang membatasi penggunaan pakaian atau aksesori yang berpotensi menyinggung di sekolah
  • Undang-undang baru yang melarang remaja menghadiri pesta di mana alkohol disajikan (meskipun mereka tidak minum)
  • Undang-undang baru membatasi akses remaja ke pusat perbelanjaan
  • Perangkat pelacakan secara rutin dipasang di ponsel dan mobil remaja
  • Ketersediaan baru tes narkoba di rumah untuk remaja
  • Undang-undang baru melarang anak di bawah umur mengemudi dengan alkohol dalam aliran darah (toleransi nol)
  • Proposal untuk hari sekolah yang lebih panjang, tahun sekolah yang lebih panjang, dan penambahan kelas 13 dan 14 ke kurikulum sekolah yang sedang dibahas









Comments

Popular posts from this blog

HARU BIRU PUTIH BIRU

Dari Saung Sawah ke Gedung Megah