Reuni SMA

Dress-code Reuni


Sabtu, 2 Juli 2011 adalah istimewa. Bukan tanggal kelahiran atau pernikahan yang biasanya dikenang. Ini adalah waktu ketika segala memori berkumpul. Mengikuti hadirnya sekumpulan raga yang sudah beranjak usia. Segala rasa yang sempat teralami hadir lagi. Sepenggal episode seakan diputar kembali. Ia seolah mesin waktu yang memutar ke 19 tahun lalu.

Ia seolah ditakdirkan jadi ajang pembuktian. Maka bagi yang merasa pencapaian hidupnya telah diraih. Ia adalah Si Dia yang dinanti. Sebaliknya, bagi yang masih terseok-seok, terpuruk, terjatuh, bingung dan kesepian, maka ia adalah sosok yang mengerikan. Bahkan Ia tidak terpikirkan. Mungkin Ia dirindu sekaligus dibenci. Jadi minder, kata Kang Andi Suwandi mah.

Isi kepala mungkin masih dipenuhi pertanyaan Who am I? saha urang teh? siapa diri ini? Kenapa diri ini? Dimana ia akan eksis dan berlabuh. Pertanyaan tentang pencapaian dan eksistensi diri-kekinian serta misteri masa depan. Prestasi juga gengsi. Ya, Si Dia itu bernama REUNI. Ia memang seringkali menampilkan wajah ganda, manis dan menyeramkan.

Sebenarnya, bila logika syukur nikmat yang dipakai, reuni adalah sosok makhluk manis yang pantas dirindukan. Umur yang Allah berikan hingga kita masih bernafas saat ini melebihi segala pencapaian dunia. Lebih dari apapun. Darinya bermiliar nikmat masih akan diturunkan-Nya. Masih akan dinikmati. Melebihi nikmati berkendara atau berwisata. Melebihi eksistensi di hadapan manusia, Apalagi sekedar gengsi. Juga karena ia mengandung berjuta harapan. Selebihnya kehadiran dan ketidakhadiran reuni hanya masalah teknis, hanya pengaturan jadwal saja…

Itulah makna dari sebuah reuni terasa saat menghadiri reuni pertama SMA angkatan 92 awal Juli 2011 lalu. Saya ber-es em a di SMAN2 Kuningan, Jawa Barat. Nah, sebagai prasasti penghargaan buat panitia dan obat kalau lagi kangen dengan teman seangkatan, saya coba tuliskan reportasenya… selamat menikmati…

@ Prima Resort, Sangkanhurip - Kuningan

Selepas persiapan yang seringkali bingung harus pake apa, itu karena bukan badan sasampayan yang pake apa saja enak di lihat (memang moment yang paling mengerikan adalah saat milih baju sama kalau mau foto-foto. Perasaan sulit sekali serasi dan fotogenik. Nasiiib, he he) si Macan abu-abu segera meluncur ke arah utara. Sendirian saja. Karena panitia memang menghendaki suasana persis dengan waktu SMA dulu yang masih bujangan.

Pagi yang cerah saat tiba di Prima Resort, Kuningan, menjelang pukul sembilan pagi kira kira. Lokasinya di dekat kolam air panas Sangkanhurip. Walaupun urang Kuningan, ini pertama kali tahu tempat itu. Tempatnya cukup bagus, sejuk dan rindang serta naik dan turun karena kontur tanah yang berbukit, seperti vila atau hotel di Puncak atau Lembang

Saat mencari lokasi, bertemu dengan Honda Jazz, sang driver rupanya Kang Boeggy. Wajah masih sapertos kapungkur. Awet muda. Setelah itu ketemu Innova hitam. Driver-nya saya kenal. Walaupun ketemunya di SMP 2 Kuningan, namanya Carsah. Hanya dia yang lupa, mungkin tampilan wajah yg sudah terlalu berbeda dimakan usia dan problema, he he:
"Saha iyeu teh?, punten meni hilap?" Kang Carsah bertanya

"Saya teh Solihudin, Kang, rencang SMP 2 tea" Saya jawab dengan yakin
Sihoreng, beliau suami dari Nining Rusmianingsih

Sampai di kedai kopi ketemu sosok jangkung badag, calana sontog, jiga rek nguseup di walungan. Teu bireuk ku Yunan Bahtiar mah, alias Abah tea. Lamun keur ngarampayak sambil nyepeng kokol hideung alias mikrophone, suasana langsung jadi gar-ger ku loba nu surak. Komo heureuy khas Abah mah, 17 tahun ke atas tea. Eta ku seueur teuing koleksi humorna, kenging ti mana? meni teu seep-seep. Ieu panginten anu disebat kecerdasan linguistic, sanes?

Belakangan baru tahu kalau rumahnya malah bertetangga di Karawang. Kalau Kang Yunan di kompleks cluster May Flower Galuh Mas, sebuah kawasan elit baru di Karawang. Jaraknya cuma sekitar 500 meter dari rumah saya yang mewah (dulunya mepet sawah) di perumnas Bumi Telukjambe.

Ada juga Kang Yosep HP (sanes Yosep toko HaPe, ieu mah Yosep Hendra Priyadi) sang Ketua Panitia. Kang Dadang Surahman oge tos aya. Oge Kang Tomi sareng nyonya Eva selaku panitia. Di pihak ibu ibu sudah stand by bu Ade Erni, bu Nunung, sareng Bu Nining.

Satu per satu pada jul jol. Ada yang angger keneh sapertos Kang Atang, awet muda geunging janten pak polisi mah. Aya anu bareukah tanda berkah sapertos Budi Gede. Rambut Kang Budi Gede ternyata sami sareng sim kuring, krisis pertumbuhan. Kalau sim A, eh sim kuring kumargi ngetangan wae angka artos tapi teu aya artosna. Budi Gede mah jigana kusabab mikirian wae LPJ Proyek di Dinas PU Kuningan. Kudu ngitungan heula pasir berapa butir. Atuh lieur meureun he he

Ada yang datang serius seperti saya, Atang, juga Budi Cahyana pake kemeja pendek kayak mau Kondangan. Ada juga yang hanya cukup berbusana biker seperti Ana Moel. Lengkap dengan dua sepeda gunung di atas Baleno (pami lepat punten ya Kang Ana Moel). Rata-rata memang pada berbusana santai. Tapi pada akhirnya semua pake kaos spesial reuni.

Kang Lukman "lakmuy" partner dulu waktu ngedarin infaq ka unggal kelas oge alhamdulillah tiasa dongkap. Hanya nggak lengkap karena Kang Udin "duyeh" Solehudin henteu hadir. Kalau hadir, trio ablech-lakmuy-duyech dari kelas Phisik, pastinya seru. Untungnya Kang Yayat Hidayat sesama mantan Seksi Kerohanian, bisa hadir juga.

Beberapa nama yang saya ingat : Dindin Nuryadin, Agus Deni Herlana, Iceu Yunianingsih, Sinta Yuriza, Dian Kania, Toto AS, Dudi Awaludin, Kang Iwan Joel, Novi, Iswandi, Yayan, Beni Imam, Andi Suwandi, Tedi Lesmana, Gigin, Budi Cahyana, Budi Hartato, Lina Herlina, Nina, juga Yuli KY. Waduh siapa lagi ya….? maaf yg belum ke absen… mestinya copas dari daftar hadir ya… hanjakal pisan. Meni henteu kaemutan pisan…

Lokasi acara dipusatkan di sebuah halaman (pami teu lepat mah lapangan poli ya) dengan tenda, sound system dan background sudah terpasang. Temanya Amprok Jonghok. Keren dan kreatif pisan lah…. Kursi dan meja juga sudah tertata rapi.

Acara dimulai dengan basmalah oleh Ajengan Yunan Bahtiar. Setelah itu sambutan Ketua Panitia, Kang Josep HP yang diisi kisah fiktif dua orang SMANDA yang mau besanan (sambutan yang aneh he he he, tapi asyik). Sambutan berikutnya dari Kang Boeggy sebagai mantan ketua OSIS, inohong angkatan 92. Pami ieu mah sambutan asli pejabat. Diteruskan ku sambutan dadakan ti Kang Rundy Setia Negara, eh punten lepat, Satria Nugraha yang baru datang ke lokasi.

Acara dilanjut balap bakiak sareng bal-balan plastik di lapangan bola. Itulah puncak kebersamaan yang dirasakan kembali. Amat dekat. Amat terasa. Ha ha hi hi-nya terasa Smanda banget. Waraas pisan pokokna mah.

Sesudah keringetan, dilanjut acara nyanyi dan kuis dipandu Abah dan Yuli. Duet MC yang heboh. Bu Yuli bisa juga mengimbangi guyonan khas Abah yang sering nyerempet itu. Ada nyanyi ada jogged. Ada teka-teki. Ada juga Faried Arif yang ultah dihadiahi lemparan telor (aya aya wae, he he). Juga door prize. Hadiahna CD, anduk sareng farfum (pami CD teh singkatana naon? Compact Disc?). Di penghujung acara disepakati rencana tindak lanjut berupa arisan online. Bu Eva NL yang mengelola.

Teriakan histeris beberapa kali terdengar, saat ada yang baru datang. Saat kang Rahman konan, Farid Arif, Nana Sudiana, Dian Haryani, Koharudin “koyek” dan beberapa yang lain tiba-tiba nongol di acara.

Oh, ya ada yang kelewat… di deretan meja belakang ada kambing guling buat santap siang. Juga ada Kupat Tahu, serta Hucap. Makanan yang bikin kangen sama kota Kuningan. Suasana spiritual juga terasa saat shalat berjamaah. Kang Lukman yg mantan ketua Rohis jadi imamnya. Terasa lagi suasana Smanda-nya. Hmmm…







Sentuhan akhir ada pada sesi foto-foto. Tak lengkap rasanya moment seeperti reuni tanpa dokumentasi. Kelak, dokumentasi inilah jadi barang paling dicari.

Euuu…waktosna seep paramitra…
Hanjakal pisan nya. Panginten sakitu wae heula ti sim kuring. Insya Allah disambung deui pami aya reuni, he he… mudah-mudahan Allah maparin yuswa sareng kesempatan. Teu hilap hatur nuhun ka Panitia anu parantos menginisisasi.
Mudah-mudahan Allah membalas dengan kebaikan yang lebihamiin.

Karawang, 4 Juli 2011

Comments

Popular posts from this blog

HARU BIRU PUTIH BIRU

Dari Saung Sawah ke Gedung Megah