Mulai Jadi Aktivis




Backpacker Junior


Kamis, 16 Pebruari 2012

Bi, besok jadi ya ngisi teman-teman Karima?” Si Teteh tiba-tiba bertanya penuh harap. Seperti ada yang dicemaskan.
 Kenapa harus Abi, Teh? Memang yang lain nggak pada bisa?” saya balik tanya.
Yang lain pada nggak bisa, Bi. Abi saja ya?” si Teteh kembali membujuk sambil merajuk khas abege.
 Terus, Abi ngisi apa? Saya tanya lagi.
Abi ngarahkan saja teman-teman Karima biar aktif lagi, soalnya lama nggak ada kegiatan, jawab Si Teteh lagi. 

Hmm, sejak kapan si Teteh jadi aktif di Karima (Keluarga Remaja Masjid) Blok T Perumnas ya? Koq jadi peduli begitu? Tapi, di sisi lain saya bersyukur. Artinya sudah ada semangat berorganisasi.

Sorenya, saya berpapasan di jalan saat Si Teteh naik motor bareng Puput (temannya di SMP Amani) ke ruko Perumnas.
"Mau beli konsumsi buat nanti malam" katanya saat ditanya.
"Uangnya dari mana?" tanya saya.
"Dari uang Teteh donk" jawabnya.
Alhamdulillah, si Teteh sudah mulai mengenal infaq buat dakwah.

Saya coba mengingat, tahun lalu Karima  pernah mengadakan acara Sanlat (pesantren Kilat) di Jatiluhur. Pematerinya: saya, Bro Ridwan dan Kang Iyon Syamsudin. Anak-anak sangat terkesan dengan acara itu. Juga para orang tua yang ikut berangkat. Setelah acara terbentuk satu halaqah remaja dalam rangka kaderisasi. Kang Iyon yang jadi mentornya. Nah, si Teteh ikut pada acara itu. Ikut menemani nangis saat sesi muhasabah oleh Kang Iyon. Rupanya dari situ Si teteh sudah merasa in-grup dengan Karima.

Setelah bertemu di jalan Kamis sore itu, malamnya, anak-anak Karima itu ramai-ramai ngaji di rumah. Setelah bareng-bareng baca surah Yasin (ternyata asyik lho mengaji bareng anak-anak itu) saya ngasih materi.  Nggak perlu yang berat-berat, malah saya langsung nanya “saya mau ngisi apa?” akhirnya langsung jadi sesi tanya jawab. Pembicaraan selanjutnya adalah minta bantuannya buat menggairahkan kembali Karima yang agak lama fakum. Mereka ingin kegiatannya nggak melulu pengajian. Akhirnya disepakati kalau pertemuan pekan depan membahas progran Karima untuk enam bulan ke depan.

Ada yang menarik, empat anak SMP Amani : Fathiya,dan Puput (kelas 1 SMP), Ita (Kelas 2) dan Wulan (alumnus pertama) hadir semua di situ. Bergabung dengan dalam aktifitas di Karima.  Si Teteh sudah mulai jadi aktifis.  

Dalam benak saya jadi ada pemikiran begini : Kenapa aktifitas dakwah dan kerohanian di kalangan remaja tidak begitu semarak ya? Kalah sama “dakwah”nya para pemusik, artis, sinetron, idol?    Di sini saya punya satu teori : karena tidak adanya “motor” dakwah di kalangan mereka

Lalu siapa yang jadi motornya? 

Kalau dakwah di sekolah, motornya ya anak-anak pelajar. Kalau dakwah di remaja masjid, motornya ya anak-anak remaja. Tidak bisa kita mengandalkan mahasiswa untuk dakwah di kalangan pelajar. Tidak bisa mengandalkan orang tua untuk berdakwah di kalangan remaja. Kalaupun ada keberadaan mereka hanya pendukung. Baik sebagai pembimbing, maupun pemateri. Sedangkan motornya, sekali-lagi adalah anak-anak pelajar itu sendiri. Ini sesuai dengan isyarat di Al Jumuah ayat 2 : “Dialah yang telah mengutus seorang rasul dari kalangan mereka sendiri.....”

Disamping sesuai isyarat Al Qur’an di atas. Juga secara psikologi sosial, yang memahami suatu kaum adalah dari kalangan mereka sendiri. Pandangan kita waktu pelajar dulu tidak akan sama dengan pandangan anak-anak kita sekarang. Juga lingkungan yang mengelilinginya. Dulu belum ada fesbuk, sekarang anak-anak dah nggak bisa lepas dari itu, bukan? Disamping itu agar proses dakwah berjalan secara alamiah. Sesuai zaman dan bahasanya.

Apakah tidak terlalu dini anak-anak kita jadi aktifis?

Kalau melihat sejarah, anak-anak jaman Nabi sudah terkondisi jadi pejuang bahkan terobsesi syahid. Nabi Ismail mampu menerjemahkan isyarat ilahiyah tentang ketaatan dan berkurban dengan luar biasa. Saat masih abege Muhamad Al Fatih, karakter pejuangnya sudah kuat, hingga menaklukan konstantinopel pada usia 21 tahun. Nah, bagaimana dengan anak-anak kita yang sudah abege apakah sudah mulai terkondisi jadi pejuang ? Tak sekedar peduli dengan agenda untuk kepentingan diri sendiri?

Desember 2012

Si Teteh kini sudah kelas 2 SMP. Kegiatan di Karima tetap ikut. Hanya dengan beberapa catatan kalau kegiatan malam harus dibatasi. Etika pergaulan dengan lawan jenis juga harus dijaga. Karena Si Virus "Merah Jambu" sudah mulai datang menyapa. Kegiatan sekolah juga sudah cukup banyak dan variatif. Tidak melulu kognitif.  Acara outing-classnya bagus. Khas sekolah alam. Acara backpacking-nya bahkan sudah sampai Jogjakarta. Live-in dan Camping membuat pengalamannya di usia segitu menjadi kaya warna. Sedangkan posisi di OSAKA (Osis-nya Sekolah Alam Karawang) jadi wakil ketua.  Sedang jiwa estetikanya mulai terasah lewat SAKA Band.

Walaupun sudah mulai aktif di organisasi dan kegiatan dakwah, sebagai ortu saya masih saja merasa galau: sudah tepatkan langkah saya di atas sehingga anak-anak kelak benar-benar jadi aktifis dakwah yang tangguh? yang menebarkan kebaikan bagi sesama dan rahmat bagi semesta? 

Akhirnya, saya hanya bisa berdo'a : Ya Allah bimbinglah hamba-Mu untuk jadi orang tua yang amanah. Jadikanlah anak-anak kami penyejuk mata, dan jadikan mereka pemimpin orang-orang bertaqwa...aamiin.


Karawang, 7 Desember 2012
  

Comments

Popular posts from this blog

HARU BIRU PUTIH BIRU

Dari Saung Sawah ke Gedung Megah